POLRI

Mobilisasi Barang Warga Kariu Berjalan Aman, Kapolda: Terus Jaga Toleransi, Bersama Maju Membangun Maluku

Kepala Kepolisian Daerah Maluku, Irjen Pol Drs. Lotharia Latif, SH., M.Hum,

STRATEGINEWS.co, Ambon – Kegiatan mobilisasi barang-barang milik masyarakat Negeri Kariu dari lokasi pengungsian di Negeri Aboru, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, berlangsung aman dan lancar, Kamis (19/1/2023).

Mobilisasi tahap I barang-barang milik warga Kariu dari lokasi pengungsian di Aboru tersebut berupa alat – alat sakramen Gereja Kariu berupa Cawan, Alkitab, Salip lilin dan Tanggu Persembahan.

Barang-barang lainnya yang diangkut menggunakan mobil dum truck yaitu berupa kayu, papan, seng dan atap yang dijadikan sebagai Gereja dan rumah pengungsian sewaktu masyarakat Kariu mengungsi di Aboru.

Mobilisasi barang-barang tersebut dari Aboru ke Kariu dikawal oleh personel TNI dan Polri. Diantaranya personel Rider 733/Masariku dan anggota Brimob Polda Maluku.

Barang-barang tersebut dijemput oleh Pendeta Negeri Kariu bersama Ketua Klasis, Sekertaris Klasis Pulau Lease dan para Majelis Jemaat Negeri Kariu. Kemudian dilakukan ibadah syukur atas kembalinya peralatan sakramen di gedung Gereja Eben-Haezer.

Kepala Kepolisian Daerah Maluku, Irjen Pol Drs. Lotharia Latif, SH., M.Hum, sangat mengapresiasi kegiatan mobilisasi barang-barang milik masyarakat Kariu yang berjalan aman dan kondusif.

Kapolda mengatakan, keamanan dapat diraih, merupakan bentuk dari kerja bersama dan kebesaran hati dari semua elemen masyarakat.

“Keamanan dapat tercipta karena merupakan kerja bersama dan khususnya kebesaran hati pihak-pihak terkait baik Raja Pelauw dan Pejabat Negeri Kariu serta semua tokoh-tokoh di Haruku,” kata Kapolda.

Irjen Latif kembali mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersama-sama saling menjaga sikap, menghargai dan menghormati antar sesama.

“Bila ada persoalan-persoalan yang muncul, selesaikanlah dengan cara dialog dan komunikasi yang baik dengan tetap menjunjung tinggi semangat perdamaian antar sesama,” pintanya.

Ia mengungkapkan, Polda Maluku dan Kodam XVI/Patimura akan terus mendukung upaya-upaya dan kegiatan kemasyarakatan yang tujuannya untuk mewujudkan keamanan, kedamaian dan kesejahteraan di Maluku.

“Polda Maluku masih menempatkan back up personil bersama TNI untuk proses lanjut dalam kegiatan rekontruksi dan rehabilitasi,” pungkasnya.

Irjen Latif juga mendorong Pemerintah Provinsi Maluku, khususnya Pejabat Bupati Maluku Tengah dan jajarannya untuk segera merampungkan semua tahapan yang telah disepakati.

“Kami mendorong untuk segera merampungkan semua tahapan proses penyelesaian kesepakatan-kesepakatan untuk kedua pihak baik dari masyarakat Pelauw/Ori dan Kariu,” harapnya.

Mohammad Nurlette

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may also like

Read More